Friday, 17 January 2014

MAKALAH UNSUR-UNSUR MANAJEMEN

MAKALAH MANAJEMEN PENDIDIKAN
  

UNSUR-UNSUR MANAJEMEN


DI SUSUN

OLEH :

Nurul Hidayani
(141100649)

                   Jurusan / Prodi            :  Tarbiyah / PBI
                   Semester / Unit             : III / 1
                   Dosen                            :  Drs. Zainuddin, MA




SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI
 (STAIN)ZAWIYAH COT KALA LANGSA
2012



KATA PENGANTAR
ÉOó¡Î0«!$#Ç`»uH÷q§9$#ÉOŠÏm§9$#
          Segala puji bagi Allah yang masih memberikan kesehatan dan kesempatannya kepada kita semua, terutama kepada penulis. Sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah ini.
          Berikut ini, penulis persembahkan sebuah makalah (karya tulis) yang berjudul “UNSUR-UNSUR MANAJEMEN”. Penulis mengharapkan makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca semua, terutama bagi penulis sendiri.
          Kepada pembaca yang budiman, jika terdapat kekurangan atau kekeliruan dalam makalah ini, penulis mohon maaf, karna penulis sendiri dalam tahap belajar.
          Akhirnya, tiada gading yang tak retak, meskipun dalam penyusunan makalah ini penulis telah mencurahkan semua kemampuan, namun penulis sangat menyadari bahwa hasil penyusunan makalah ini jauh dari sempurna dikarenakan keterbatasan data dan referensi maupun kemampuan penulis. Oleh karena itu penulis sangat mengharapkan saran serta kritik yang membangun dari berbagai pihak.
          Dengan demikian, tak lupa penulis ucapkan terimakasih, kepada para pembaca. Semoga Allah memberkahi makalah ini sehingga benar-benar bermanfaat.


                                                                               Langsa,  27 Desember 2012
                                                                                                     


                                                                               Pemakalah





DAFTAR ISI


KATA PENGANTAR .........................................................................................       i
DAFTAR ISI..........................................................................................................      ii
BAB I   PENDAHULUAN...................................................................................      1
A.    Latar Belakang.............................................................................................      1
B.     Rumusan Masalah........................................................................................      1
BAB II PEMBAHASAN .....................................................................................      2
A. UNSUR – UNSUR MANAGEMENT PENDIDIKAN................................      2
B. FUNGSI - FUNGSI MANAGEMENT PENDIDIKAN...............................      3
     1. Fungsi Perencanaan (Planning).......................................................................      5
     2. Fungsi Pengorganisasian (Organizing)............................................................      7
     3. Fungsi Pengarahan (Directing)........................................................................      8
     4. Fungsi Pengendalian (Controlling).................................................................      9
C. APLIKASI UNSUR DAN FUNGSI MANAGEMENT PENDIDIKAN...      9
BAB III KESIMPULAN......................................................................................    11
DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................    12




                                                                             BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
          Manajemen sebagai suatu proses sosial, meletakkan bobotnya pada interaksi orang-orang, baik orang-orang yang berada di dalam maupun di luar lembaga-lembaga formal, atau yang berada di atas maupun di bawah posisi operasional seseorang. Selain itu juga manajemen pendidikan merupakan alternatif strategis untuk meningkatkan kualitas pendidikan.
          Peningkatan kualitas pendidikan bukanlah tugas yang ringan, karena tidak hanya berkaitan dengan permasalahan teknis, tetapi mencakup berbagai persoalan yang rumit dan kompleks, sehingga menuntut manajemen pendidikan yang lebih baik. Sayangnya, selama ini aspek manajemen pendidikan pada berbagai tingkat dan satuan pendidikan belum mendapat perhatian yang serius, sehingga seluruh komponen sistem pendidikan kurang berfungsi dengan baik.
          Lemahnya manajemen pendidikan juga memberikan dampak terhadap efisiensi internal pendidikan yang terlihat dari jumlah peserta didik yang mengulang dan putus sekolah. Dari permasalahan-permasalahan tersebut dapat dilihat bahwa belum mengenanya fungsi-fungsi dari manajemen karena kurangnya pemahaman tentang pentingnya fungsi-fungsi manajemen.
         
B.     Rumusan Masalah
1.      Unsur – Unsur Manajemen Pendidikan
2.      Fungsi-Fungsi Management Pendidikan
3.      Aplikasi Unsur Dan Fungsi Manajemen pendidikan




BAB II
PENDAHULUAN

A. UNSUR – UNSUR MANAJEMEN PENDIDIKAN
          Adapun unsur-unsur pendidikan adalah:
-    Anak didik                                    :    Pihak yang menjadi obyek utama pendidikan
-    Pendidik                                        :    Pihak yang menjadi subyek dari pelaksanaan pendidikan
-    Materi                                            : Bahan atau pengalaman belajar yang disusun menjadi kurikulum
-    Alat pendidikan                            :    Tindakan yang menjdi kelamgsungan mendidik
-    Lingkumgan                                  :    keadaan yang berbengaruh terhadap hasil pendidikan
-    Dasar dan landasan pendidikan    :    Landasan yang menjadi fundamental dari segala kegiatn pendidikan.
          Pendidikan adalah suatu usaha sadar yang teratur dan tematis yang dilakukan seseorang untuk mempengaruhi agar anak mempunyai sifat dan tabiat yang sesuai dengan tujuan pendidikan.Yang menjadi eksistensi mendidik terletak pada tujuan mendidik, sedang mengajar eksistensinya terletak pada materinya.Oleh karena itu dapat disimpulkan mendidik lebih luas dari pada mengajar,dan mengajar merupakan sarana dalam mendidik.
          Adapun faktor-faktoryang membatasi kemampuan pendidikan :
-    Faktor anak didik     :    di dalam anak didik terdpt potensi-potensi yang butuh pendidikan dari luar
-    Faktor pendidik       :    guru mempunyai metode penyampian yang berbeda dan beragam.
-    Faktor lingkumgan   :    lingkungan sangat berpengaruh baik positif maupun negatif.  
          Lama pendidikan tidak akhirnya.Menurut Lengeverd bahwa di saat ketika anak itu telah sadar atau mengenal kewibawaan.Adapun ciri-cirinya:adanya kestabilan,sifat tanggung jawab dan sifat berdiri sendiri. Menurut sarjanawan pendidikan dari Barat lama pendidikan jika anak telah berumur 20 atau 21 tahun sedang menurut bangsa Timur,bahwa prndidikan tidak hanya di mulai sejak prenatal melainkan di mulai sejak anak diciptakan(konsepsi). Dasardan tujuan merupakan salah masalah ynng sangat fundamental dalam pelaksanaan pendidikan.Oleh karena itu dasar akan mennetukan corak dan isi dari pendidikan akan menuju arah mana anak dibawa.[1]

C.    FUNGSI-FUNGSI MANAGEMENT PENDIDIKAN
1.      Lima Fungsi Utama Manajemen
Penting untuk diingat, bahwa manajemen adalah suatu bentuk kerja. Manager, dalam melakukan pekerjaannya, harus melaksanakan kegiatan-kegiatan tertentu, yang dinamakan fungsi-fungsi manajemen, yang terdiri dari,
1)   Planning- menentukan tujuan-tujuan yang hendak dicapai selama suatu masa yang akan datang dan apa yang harus diperbuat agar dapat mencapai tujuan-tujuan itu.
2)   Organizing- mengelompokkan dan menentukan berbagai kegiatan penting dan memberikan kekuasaan untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan itu.
3)   Staffing-  menentukan keperluan-keperluan sumberdaya manusia, pengarahan, penyaringan, latihan dan pengembangan tenaga kerja.
4)   Motivating- mengarahkan atau menyalurkan perilaku manusia kearah tujuan-tujuan. Bernard Berelson dalam Siswanto, mendefenisikan motivasi sebagai keadaan jiwa dan sikap mental manusai yang memberikn energi, mendorong kegiatan, dan mengarah dan menyalurkan perilaku ke arah mencapai kebutuhan yang memberikan kepuasan atau mengurangi ketidakseimbangan.[2]
5)   Controlling- mengukur pelaksanaan dengan tujuan-tujuan, menentukan sebab-sebab penyimpangan-penyimpangan dan mengambil tindakan-tindakan korektif dimana perlu.[3]

2.      Fungsi-Fungsi Manajemen
1)   Perencanaan[4]
·         “Self-audit”- menentukan keadaan organisasi sekarang.
·         “Survey” - lingkungan.
·         “Objectives”- tujuan.
2)   Pengorganisasian
·    “Identity”- tetapkan dengan teliti dan tentukan pekerjaan yang akan dilaksanakan.
·    “Break work down”- bagi-bagi pekerjaan menjadi tugas-tugas setiap orang.
·    Tugas-tugas kelompok menjadi posisi-posisi.
3)  Kepegawaian
·  Tentukan keperluan-keperluan sumber daya
·  Kerahkanlah pegawai-pegawai sedapat mungkin
·  Saringlah
4)  Pemotivasian
·  Berhubungan dengan staf dan jelaskan tujuan-tujuan kepada bawahan.
·  Bagi-bagikan ukuran-ukuran pelaksanaan- “performance standards”-
·  Latih dan bimbing bawahan untuk memenuhi ukuran-ukuran pelaksanaan itu.
5)  Pengawasan
·  Tetapkan ukuran-ukuran.
·  Perbaiki penyimpangan-penyimpangan.
·  Berhubungan selalu selam proses pengawasan.[5]
          Manajemen pendidikan mempunyai fungsi yang terpadu dengan proses pendidikan khususnya dengan pengelolaan proses pembelajaran. Dalam hubungan ini, terdapat beberapa fungsi manajemen pendidikan. Berkenaan dengan fungsi-fungsi manajemen ini, pandangan dari beberapa ahli ialah sebagai berikut:
          Menurut G.R. Terry terdapat empat fungsi manajemen, yaitu :
1. Planning (perencanaan);
2. Organizing (pengorganisasian);
3. Actuating (pelaksanaan); dan
4. Controlling (pengawasan).
          Henry Fayol terdapat lima fungsi manajemen, meliputi :
1. Planning (perencanaan);
2. Organizing (pengorganisasian);
3. Commanding (pengaturan);
4. Coordinating (pengkoordinasian); dan
5. Controlling (pengawasan).
          Harold Koontz dan Cyril O’ Donnel mengemukakan lima fungsi manajemen, mencakup:
1. Planning (perencanaan);
2. Organizing (pengorganisasian);
3. Staffing (penentuan staf);
4. Directing (pengarahan); dan
5. Controlling (pengawasan).
L. Gullick mengemukakan tujuh fungsi manajemen, yaitu:
1. Planning (perencanaan);
2. Organizing (pengorganisasian);
3. Staffing (penentuan staf);
4. Directing (pengarahan);
5. Coordinating (pengkoordinasian);
6. Reporting (pelaporan); dan
7. Budgeting (penganggaran).
          Berbicara tentang fungsi manajemen pendidikan Islam tidaklah bisa terlepas dari fungsi manajemen secara umum seperti yang dikemukakan Henry Fayol seorang industriyawan Prancis, dia mengatakan bahwa fungsi-fungsi manajemen itu adalah merancang, mengorganisasikan, memerintah, mengoordinasi, dan mengendalikan. Gagasan Fayol itu kemudian mulai digunakan sebagai kerangka kerja buku ajar ilmu manajemen pada pertengahan tahun 1950, dan terus berlangsung hingga sekarang.
          Sementara itu Robbin dan Coulter[6] mengatakan bahwa fungsi dasar manajemen yang paling penting adalah merencanakan, mengorganisasi, memimpin, dan mengendalikan. Senada dengan itu Mahdi bin Ibrahim[7] menyatakan bahwa fungsi manajemen atau tugas kepemimpinan dalam pelaksanaannya meliputi berbagai hal, yaitu : Perencanaan, pengorganisasian, pengarahan dan pengendalian.
    
1. Fungsi Perencanaan (Planning)
          Perencanaan adalah sebuah proses perdana ketika hendak melakukan pekerjaan baik dalam bentuk pemikiran maupun kerangka kerja agar tujuan yang hendak dicapai mendapatkan hasil yang optimal. Demikian pula halnya dalam pendidikan Islam perencanaan harus dijadikan langkah pertama yang benar-benar diperhatikan oleh para manajer dan para pengelola pendidikan Islam. Sebab perencanaan merupakan bagian penting dari sebuah kesuksesan, kesalahan dalam menentukan perencanaan pendidikan Islam akan berakibat sangat patal bagi keberlangsungan pendidikan Islam. Bahkan Allah memberikan arahan kepada setiap orang yang beriman untuk mendesain sebuah rencana apa yang akan dilakukan dikemudian hari, sebagaimana Firman-Nya dalam Al Qur’an Surat Al Hasyr : 18 yang berbunyi :
يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ وَلْتَنظُرْ نَفْسُُ مَّاقَدَّمَتْ لِغَدٍ وَاتَّقُوا اللهَ إِنَّ اللهَ خَبِيرُُ بِمَا تَعْمَلُونَ
Artinya : Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah Setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan.
          Ketika menyusun sebuah perencanaan dalam pendidikan Islam tidaklah dilakukan hanya untuk mencapai tujuan dunia semata, tapi harus jauh lebih dari itu melampaui batas-batas target kehidupan duniawi. Arahkanlah perencanaan itu juga untuk mencapai target kebahagiaan dunia dan akhirat, sehingga kedua-duanya bisa dicapai secara seimbang.
          Mahdi bin Ibrahim[8]mengemukakan bahwa ada lima perkara penting untuk diperhatikan demi keberhasilan sebuah perencanaan, yaitu :
-    Ketelitian dan kejelasan dalam membentuk tujuan
-    Ketepatan waktu dengan tujuan yang hendak dicapai
-    Keterkaitan antara fase-fase operasionalrencana dengan penanggung jawab operasional, agar mereka mengetahui fase-fase tersebut dengan tujuan yang hendak dicapai.
-    Perhatian terhadap aspek-aspek amaliah ditinjau dari sisi penerimaan masyarakat, mempertimbangkan perencanaa, kesesuaian perencanaan dengan tim yang bertanggung jawab terhadap operasionalnya atau dengan mitra kerjanya, kemungkinan-kemungkinan yang bisa dicapai, dan kesiapan perencanaan melakukan evaluasi secara terus menerus dalam merealisasikan tujuan.
-    Kemampuan organisatoris penanggung jaawab operasional.
          Sementara itu menurut Ramayulis[9] mengatakan bahwa dalam Manajemen pendidikan Islam perencanaan itu meliputi :
-    Penentuan prioritas agar pelaksanaan pendidikan berjalan efektif, prioritas kebutuhan agar melibatkan seluruh komponen yang terlibat dalam proses pendidikan, masyarakat dan bahkan murid.
-    Penetapan tujuan sebagai garis pengarahan dan sebagai evaluasi terhadap pelaksanaan dan hasil pendidikan
-    Formulasi prosedur sebagai tahap-tahap rencana tindakan.
-    Penyerahan tanggung jawab kepada individu dan kelompok-kelompok kerja.
          Dari uraian di atas dapat diambil kesimpulan bahwa dalam Manajeman Pendidikan Islam perencanaan merupakan kunci utama untuk menentukan aktivitas berikutnya. Tanpa perencanaan yang matang aktivitas lainnya tidaklah akan berjalan dengan baik bahkan mungkin akan gagal. Oleh karena itu buatlah perencanaan sematang mungkin agar menemui kesuksesan yang memuaskan.

2. Fungsi Pengorganisasian (Organizing)
          Ajaran Islam senantiasa mendorong para pemeluknya untuk melakukan segala sesuatu secara terorganisir dengan rapi, sebab bisa jadi suatu kebenaran yang tidak terorganisir dengan rapi akan dengan mudah bisa diluluhlantakan oleh kebathilan yang tersusun rapi.
          Menurut Terry[10] pengorganisasian merupakan kegiatan dasar dari manajemen dilaksnakan untuk mengatur seluruh sumber-sumber yang dibutuhkan termasuk unsur manusia, sehingga pekerjaan dapat diselesaikan dengan sukses.
          Organisasi dalam pandangan Islam bukan semata-mata wadah, melainkan lebih menekankan pada bagaimana sebuah pekerjaan dilakukan secara rapi. Organisasi lebih menekankan pada pengaturan mekanisme kerja. Dalam sebuah organisasi tentu ada pemimpin dan bawahan.[11]
          Sementara itu Ramayulis[12]menyatakan bahwa pengorganisasian dalam pendidikan Islam adalah proses penentuan struktur, aktivitas, interkasi, koordinasi, desain struktur, wewenang, tugas secara transparan, dan jelas. Dalam lembaga pendidikan Isla, baik yang bersifat individual, kelompok, maupun kelembagaan.
          Sebuah organisasi dalam manajemen pendidikan Islam akan dapat berjalan dengan lancar dan sesuai dengan tujuan jika konsisten dengan prinsip-prinsip yang mendesain perjalanan organisasi yaitu Kebebasan, keadilan, dan musyawarah. Jika kesemua prinsip ini dapat diaplikasikan secara konsisten dalam proses pengelolaan lembaga pendidikan islam akan sangat membantu bagi para manajer pendidikan Islam.
          Dari uraian di atas dapat difahami bahwa pengorganisasian merupakan fase kedua setelah perencanaan yang telah dibuat sebelumnya. Pengorganisasian terjadi karena pekerjaan yang perlu dilaksanakan itu terlalu berat untuk ditangani oleh satu orang saja. Dengan demikian diperlukan tenaga-tenaga bantuan dan terbentuklah suatu kelompok kerja yang efektif. Banyak pikiran, tangan, dan keterampilan dihimpun menjadi satu yang harus dikoordinasi bukan saja untuk diselesaikan tugas-tugas yang bersangkutan, tetapi juga untuk menciptakan kegunaan bagi masing-masing anggota kelompok tersebut terhadap keinginan keterampilan dan pengetahuan.

3. Fungsi Pengarahan (Directing)
          Pengarahan adalah proses memberikan bimbingan kepada rekan kerja sehingga mereka menjadi pegawai yang berpengetahuan dan akan bekerja efektif menuju sasaran yang telah ditetapkan sebelumnya.
          Di dalam fungsi pengarahan terdapat empat komponen, yaitu pengarah, yang diberi pengarahan, isi pengarahan, dan metode pengarahan. Pengarah adalah orang yang memberikan pengarahan berupa perintah, larangan, dan bimbingan. Yang diberipengarahan adalah orang yang diinginkan dapat merealisasikan pengarahan. Isi pengarahan adalah sesuatu yang disampaikan pengarah baik berupa perintah, larangan, maupun bimbingan. Sedangkan metode pengarahan adalah sistem komunikasi antara pengarah dan yang diberi pengarahan.
          Dalam manajemen pendidikan Islam, agar isi pengarahan yang diberikan kepada orang yang diberi pengarahan dapat dilaksanakan dengan baik maka seorang pengarah setidaknya harus memperhatikan beberapa prinsip berikut, yaitu : Keteladanan, konsistensi, keterbukaan, kelembutan, dan kebijakan. Isi pengarahan baik yang berupa perintah, larangan, maupun bimbingan hendaknya tidak memberatkan dan diluar kemampuan sipenerima arahan, sebab jika hal itu terjadi maka jangan berharap isi pengarahan itu dapat dilaksanakan dengan baik oleh sipenerima pengarahan.
          Dengan demikian dapatlah disimpulkan bahwa fungsi pengarahan dalam manajemen pendidikan Islam adalah proses bimbingan yang didasari prinsip-prinsip religius kepada rekan kerja, sehingga orang tersebut mau melaksanakan tugasnya dengan sungguh- sungguh dan bersemangat disertai keikhlasan yang sangat mendalam.

4. Fungsi Pengendalian (Controlling)
          Pengawasan adalah keseluruhan upaya pengamatan pelaksanaan kegiatan operasional guna menjamin bahwa kegiatan tersebut sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan sebelumnya. Bahkan Didin dan Hendri[13] menyatakan bahwa dalam pandangan Islam pengawasan dilakukan untuk meluruskan yang tidak lurus, mengoreksi yang salah dan membenarkan yang hak.
          Dalam pendidikan Islam pengawasan didefinisikan sebagai proses pemantauan yang terus menerus untuk menjamin terlaksananya perencanaan secara konsekwen baik yang bersifat materil maupun spirituil.
          Menurut Ramayulis[14]pengawasan dalam pendidikan Islam mempunyai karakteristik sebagai berikut: pengawasan bersifat material dan spiritual, monitoring bukan hanya manajer, tetapi juga Allah Swt, menggunakan metode yang manusiawi yang menjunjung martabat manusia. Dengan karakterisrik tersebut dapat dipahami bahwa pelaksana berbagai perencaan yang telah disepakati akan bertanggung jawab kepada manajernya dan Allah sebagai pengawas yang Maha Mengetahui. Di sisi lain pengawasan dalam konsep Islam lebih mengutamakan menggunakan pendekatan manusiawi, pendekatan yang dijiwai oleh nilai-nilai keislaman.

C. APLIKASI UNSUR DAN FUNGSI MANAJEMENPENDIDIKAN[15]
          Tuntutan akan lulusan lembaga pendidikan yang bermutu semakin mendesak karena semakin ketatnya persaingan dalam lapangan kerja. Pendidikan dan lembaga-lembaga pendidikan mengupayakan segala cara untuk meningkatkan daya saing lulusan serta produk-produk akademik lainnya, yang antara lain dicapai melalui peningkatan mutu pendidikan. Tata Administrasi Negara ( TAN) dan Tata Laksana Pemerintahan ( TLP) dalam bidang pendidikan haruslah dapat menyesuaikan dan menjawab tantangan tersebut.
          Untuk mencapai terselenggaranya pendidikan bermutu, dikenal dengan perlunya paradigma baru pendidikan yang difokuskan pada otonomi, akuntabilitas, akreditasi dan evaluasi.
          Unsur-unsur paradigma baru pendidikan tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut Pengertian otonomi dalam pendidikan belum sepenuhnya mendapatkan kesepakatan pengertian dan implementasinya. Tetapi paling tidak, dapat dimengerti sebagai bentuk pendelegasian kewenangan seperti dalam penerimaan dan pengelolaan peserta didik dan staf pengajar/ staf non akademik, pengembangan kurikulum dan materi ajar, serta penentuan standar akademik. Dalam penerapannya di sekolah. misalnya, paling tidak bahwa guru/pengajar semestinya diberikan hak-hak profesi yang mempunyai otoritas di kelas, dan tak sekedar sebagai bagian kepanjangan tangan birokrasi di atasnya .
          Akuntabilitas diartikan sebagai kemampuan untuk menghasilkan output dan outcome yang memuaskan pelanggan. Akuntabilitas menuntut kesepadanan antara tujuan lembaga pendidikan tersebut dengan kenyataan dalam hal norma, etika dan nilai (values) termasuk semua program dan kegiatan yang dilaksanakannya. Hal ini memerlukan transparansi (keterbukaan) dari semua fihak yang terlibat dan akuntabilitas untuk penggunaan semua sumberdayanya.
          Suatu pengendalian dan akreditasi dari luar diperlukan melalui proses evaluasi tentang pengembangan mutu lembaga pendidikan tersebut. Hasil akreditasi tersebut perlu diketahui oleh masyarakat yang menunjukkan posisi lembaga pendidikan yang bersangkutan dalam menghasilkan produk atau jasa yang bermutu. Pelaksanaan akreditasi dilakukan oleh suatu badan yang berwenang.
          Adapun evaluasi adalah suatu upaya sistematis untuk mengumpulkan dan memproses informasi yang menghasilkan kesimpulan tentang nilai, manfaat, serta kinerja dari lembaga pendidikan atau unit kerja yang dievaluasi, kemudian menggunakan hasil evaluasi tersebut dalam proses pengambilan keputusan dan perencanaan. Evaluasi bisa dilakukan secara internal atau eksternal.



BAB III
PENUTUP

A.    KESIMPULAN
          Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa Manajemen Pendidikan adalah proses pemanfaatan semua sumber daya yang dimiliki (ummat Islam, lembaga pendidikan atau lainnya) baik perangkat keras maupun lunak. Pemanfaatan tersebut dilakukan melalui kerjasama dengan orang lain secara efektif, efisien, dan produktif untuk mencapai kebahagiaan dan kesejahteraan baik di dunia maupun di akhirat.
          Banyak sekali para ulama di bidang manajemen yang menyebutkan tentang fungsi-fungsi manajemen diantaranya adalah Mahdi bin Ibrahim, dia mengatakan bahwa fungsi manajemen itu di antaranya adalah Fungsi perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, dan pengawasan.
          Ada banyak pendapat mengenai fungsi-fungsi manajemen diantaranya yaitu, : Perencanaan (Planning), Pengorganisasian (Organizing), Pengarahan (Directing), dan Pengendalian (Controlling).



DAFTAR PUSTAKA

Brantas, Dasar-dasar Manajemen. Alfabeta. 2009.
Didin Hafidudin dan Hendri Tanjung, Manajemen Syariah dalam Prkatik, Jakarta : Gema Insani, 2003.
George R Terry, Prinsip-prinsip Manajemen, Jakarta : Bumi Aksara, 2006.
Mahdi bin Ibrahim, Amanah dalam Manajemen, Jakarta : Pustaka Al Kautsar, 1997.
Ramayulis, Ilmu Pendidikan Islam, Jakarta : Kalam Mulia, 2008.
Robbin dan Coulter, Manajemen (edisi kedelapan), Jakarta : PT Indeks, 2007.
Siswanto, Pengantar Pendidikan. Jakarta: Bumi Aksara, 2011.
http://www.m-edukasi.web.id/2012/06/unsur-unsur-pendidikan.html. Diakses pada tanggal 20 September 2012.
http://wwwnengelis.blogspot.com/2012/03/fungsi-manajemen-pendidikan.html. Diakses pada tanggal 20 September 2012.





             [1]http://www.m-edukasi.web.id/2012/06/unsur-unsur-pendidikan.html. Diakses pada tanggal 20 September 2012.
[2] Siswanto, Pengantar Pendidikan, (Jakarta: Bumi Aksara, 2011), h. 119.
[3]Brantas, Dasar-dasar Manajemen, ( Alfabeta, 2009), h. 28.
[4] Perencanaan adalah suatu aktivitas integratif yang berusaha memaksimumkan efektifitas seluruhnya dari suatu organisasi sebagai suatu sistem, sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai. Lihat Siswanto, Pengantar Pendidikan, (Jakarta: Bumi Aksara, 2011), h. 70.
[5]Brantas, Dasar-dasar Manajemen, ( Alfabeta, 2009), h. 28-30.

             [6]Robbin dan Coulter, Manajemen (edisi kedelapan),(PT Indeks, Jakarta, 2007), hal. 9
             [7] Mahdi bin Ibrahim, Amanah dalam Manajemen,(Pustaka Al Kautsar, Jakarta, 1997), hal. 61
             [8] Mahdi bin Ibrahim, Amanah dalam Manajemen, hal. 63
             [9] Ramayulis, Ilmu Pendidikan Islam,(Kalam Mulia, Jakarta, 2008), hal. 271
             [10] George R Terry, Prinsip-prinsip Manajemen, (Bumi Aksara, Jakarta, 2006), hal. 73
[11] Didin Hafidudin dan Hendri Tanjung, Manajemen Syariah dalam Prkatik,(Gema Insani, Jakarta, 2003), hal. 101
             [12]Ramayulis, Ilmu Pendidikan Islam, hal. 272
             [13] Didin Hafidudin dan Hendri Tanjung, Manajemen Syariah dalam Prkatik, hal. 156
             [14]Ramayulis, Ilmu Pendidikan Islam, hal. 274
             [15]http://wwwnengelis.blogspot.com/2012/03/fungsi-manajemen-pendidikan.html. Diakses pada tanggal 20 September 2012.

1 comment:

  1. Artikel yang sangat menarik sekali,
    Sangat membantu saya tulisan ini…
    Terima kasih…
    Salam Sukses Selalu…

    ReplyDelete

sealkazzsoftware.blogspot.com resepkuekeringku.com